BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Thursday, April 29, 2010

KISAH SECUPAK BERAS


Ianya suatu kisah yang begitu memberikan suatu kesan yang mendalam kepada diri saya sebagai seorang guru. Mungkin bagi individu lain ia adalah hal yang amat biasa dan rencam, namun bagi saya ia punya erti yang tersendiri. 

Kisahnya bermula di suatu pagi, ketika saya baru sahaja memulakan tugas saya seperti biasa. Baru sahaja saya duduk di meja saya muncul anak murid saya dari kelas tingkatan 2 Khas bernama Era Ak Bigau. Diunjukkannya satu bekas plastik kepada saya sambil tersenyum dan berkata ia adalah untuk saya. Agak terkejut juga dengan tindakannya itu. Mulanya hati ini merasa ragu namun setelah beberapa saat kemudian saya menyambut hulurannya pada saya. Ringkas perkataan keluar dari mulutnya..

              "Ini beras iban...... saya bagi pada cikgu"......

Terkedu saya sebentar.... beras iban yang dimaksudkannya itu ialah beras dari padi huma yang banyak ditanam oleh masyarakat Iban di Kapit ini. Dia menghadiahkan beras kepada saya. Agak bingung saya sebentar. Katanya lagi sudah lama dia ingin memberikan beras tersebut kepada saya. Sukar bagi saya menggambarkan perasaan saya pada ketika itu... bercampur baur dengan suka dan terharu. Bagi seorang guru pendidikan khas di daerah pedalaman seperti ini, penghargaan dari seorang pelajar adalah sesuatu yang benar - benar membuatkan saya berada di puncak dunia. Tambahan pula ian ya dari seorang pelajar pendidikan khas. Keterharuan membelah emosi saya.

Bercerita tentang anak murid saya bernama Era ini sebenarnya adalah sesuatu yang dinamakan kekuatan. Era anak gadis Iban yang senang sekali penghidupannya. Dia menghdapai masalah lembam ( slow learner ). Ibunya sudah bercerai dengan ayahnya. Dia tinggal bersama makcik dan neneknya. Adik-adiknya juga tinggal sekali bersama. Saya tahu dia dari keluarga yang susah. Namun semangatnya terhadap alam persekolahan sangat kuat. Jarang dia ponteng untuk ke sekolah. Dia antara pelajar harapan saya untuk peperiksaan Penilaian Menengah Rendah ( PMR ) tahun hadapan. Jika datang kesekolah pasti membawa bekal. Lauknya cukup mudah... kadangkala hanya nasi putih dan ulam pucuk paku sahaja. Namun akan dijamahnya dengan berselera sekali bersama teman - teman sekelas. Era adalah kumpulan anak murid saya yang pertama dalam karier saya sebagai seorang guru. Pada tahun lepas dia dan kumpulannya berada di dalam kelas 1 Khas dimana saya adalah guru kelasnya.

Bagi seorang guru yang jauh dari bandar besar seperti saya ini.... secupak beras pemberian pelajar membuatkan saya menjadi lebih kuat dan tabah. Di sini saya disayangi oleh anak - anak murid saya. Mereka menghargai saya dengan cara mereka sendiri. Bukan merasa bangga dengan apa yang didapati tetapi sekadar merasai apa itu namanya ikhlas. Ia pemberian yang kecil... namun memberi kesan yan gh abadi.... 

CIKGU SAYANG KAMU SEMUA !!!!!!

Beras pemberian anak murid ku..


0 ulasan: