BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Wednesday, April 24, 2013

Mengenang Suatu Masa Yang Telah Berlalu 4


Hafez J.Malim Si Penjual Santan Kelapa



Dalam sejarah kehidupan silam saya, inilah pekerjaan yang paling banyak memberikan saya sejuta satu pengalaman yang amat bernilai. Ia merupakan pekerjaan yang paling lama saya ceburi dan paling banyak memberikan saya pendapatan bagi meneruskan kelangsungan hidup alam remaja saya. Sedari usia 18 tahun sehingga ke usia 24 tahun, menjual santan adalah pekerjaan utama saya !

Selepas sahaja tamat peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia ( SPM ) pada tahun 2001 maka bermulalah satu babak baru di dalam kehidupan saya. Ketika teman-teman lain memilih untuk keluar dari pekan Bidor bagi mencari pekerjaan sementara menanti keputusan SPM, saya pula lebih selesa untuk kekal bertahan di Bidor. Saya yakin, pekan Bidor yang sedang berkembang itu pasti mampu memberikan peluang kerja kepada diri saya. Tambahan pula, kewangan diri dan keluarga juga semakin menekan. Saya tidak betah memerap di rumah. Mahu tidak mahu, saya perlu juga mencari kerja.


Pada awalnya, saya sudah mula berkira-kira untuk bekerja di ladang kelapa sawit Bukit Khato yang terletak di Kampung Poh tidak jauh dari pekan Bidor. Is suatu kerja yang berat namun saya berkeyakinan mampu untuk menggalas perkerjaan di ladang sawit berkenaan. Ada juga teman-teman yang melarang saya untuk bekerja di ladang berkenaan namun saya tetap berkeras mahu mencuba. Tambahan pula keluarga bagaikan tidak menghalang niat saya itu. Saya yakin, kejantanan saya masih ada untuk kerja-kerja berat di ladang kelapa sawit.

Malam Yang Merubah Fikiran

Saya masih ingat, pagi itu saya telah dihantar oleh teman baik saya yang bernama Azhar ke rumah seorang teman yang akan membantu saya memohon kerja di ladang kelapa sawit berkenaan. Jarak ladang berkenaan dari rumah saya lebih kurang 7 kilometer. Saya berkira-kira untuk berulang alik sahaja dengan menaiki basikal ke ladang berkenaan sekiranya permohonan kerja saya diterima. Sayangnya teman yang mahu membantu saya itu tidak ada di rumah kerana ada urusan lain. Maka pulanglah saya dengan kehampaan dan berharap masih ada peluang untuk saya pada keesokan harinya.

Pada sebelah malamnya saya seperti biasa bersama teman-teman akan melepak di tepi paip air tidak jauh dari rumah saya. Sememangnya itulah tempat melapak kami saban malam ketika zaman remaja. Bermain gitar, menyanyi dan bersembang kosong sehingga larut malam merupakan penyakit zaman remaja yang sukar saya ubati sehingga kini. Sewaktu sedang enak-enak berbual secara tiba-tiba seorang anak kecil datang berjumpa dan menyuruh saya segera pergi ke rumah Opah Nyor. Opah Nyor berpangkat nenek saudara jauh saya. Beliau merupakan antara peniaga santan dan kelapa yang berjaya di pekan Bidor.

Saya segera bergegas rumahnya. Sesampai sahaja di rumahnya barulah saya ketahui bahawa beliau mahukan saya bekerja di kedainya yang terletak di pasar Bidor. Mulanya saya agak terkejut dan menolak permintaanya atas alasan saya mahu bekerja di ladang kelapa sawit. Namun setelah dipujuk dan didesak akhirnya saya bersetuju dengan ajakannya. Fikiran saya kosong selepas itu. Terasa menyesal menerima pelawaannya. Namun tidak mengapalah, jika tidak cocok dengan jiwa tentu saya boleh berhenti pada bila-bila masa sahaja fikir saya.

Pemandangan pasar awam Bidor

Keesokan paginya saya ke pasar Bidor dengan berbasikal sahaja pada jam 5.30 pagi. Saya tidak tahu bagaimna skop kerja saya. Dengan seluar jeans lusuh dan ketat berserta t-shirt dan topi saya memasuki ke alam pekerjaan baru saya dengan hati yang tidak menentu. Sampai sahaja di pasar, Opah Nyor bersama anaknya yang saya panggil abang Nuar telah menanti saya dengan senyuman. Selain dari mereka, turut bekerja bersama saya ialah seorang wanita separuh usia yang kami panggil Makcik Bakyah.

 Mesin kelapa jenis ini pernah saya gunakan
sewaktu bekerja di pasar Bidor

Tugasan hari pertama saya hanyalah membelah kelapa. Dengan sebilah parang tumpul, saya membelah kelapa tanpa sebarang bantahan. Abang Nuar tidak membenarkan saya memarut kelapa dengan menggunakan mesin kelapa. Agaknya beliau risau tangan saya akan terluka terkena mata mesih kelapa yang tajam itu. Saya sendiri sebenarnya masih ragu-ragu sama ada boleh atau tidak memarut kelapa dengan menggunakan mesin. Sejujurnya, hanya beberapa kali sahaja saya pernah menggunakan mesin kelapa. Terluka akibat terkena mata mesin kelapa juga tidak pernah saya alami!

Sekeping gambar lama ... saya membelah kelapa
di pasar awam Bidor

Suasana di pasar Bidor  amat menyeronokkan tambahan pula kebanyakan pekerja-pekerja di situ adalah teman-teman baik saya. Kebanyakan dari mereka bekerja di tempat penyembelihan dan pemprosesan ayam. Jadi secara tidak langsung, kami bekerja dengan keadaan yang gembira dan saling bergurau senda. Pada awalnya saya merasakan kerja membelah kelapa ini adalah perkara yang mudah. Namun setelah hampir 3 jam melakukannya barulah terasa betapa lenguhnya tangan ini. Purata setiap hari biasa saya akan membelah hampir 500 biji kelapa dan meningkat hampir ke angka 800 biji menjelang hari minggu. Apabila tiba ke musim-musim perayaan seperti hari raya Aidilfitri jumlah kelapa yang dibelah dan diparut oleh kami menjangkau ke angka 1500 biji.

Sedang memarut kelapa

Setelah seminggu barulah saya mula dapat membiasakan diri dengan suasana kerja. Saya juga sudah mula memarut kelapa namun tidaklah sepantas Abang Nuar, Opah Nyor dan Makcik Bakyah. Sesekali timbul juga kerisauan jika jari jemari saya terluka diparut sekali oleh mata mesin kelapa. Namun lama-kelamaan alah bisa tegal biasa. Pada mulanya kesan luka menimbulkan kesakitan yang amat perit. Ngeri juga melihat daging di jari dan tapak tangan bagaikan diparut dan sakitnya hanya Allah sahaja yang tahu. Tetapi ia akhirnya menjadi satu kelaziman yang pada suatu ketikanya tidak mendatangkan kesakitan kepada saya. Kulit tapak tangan juga menjadi tebal dan kasar.

Kehidupan sebagai seorang anak muda yang bekerja di pasar bukanlah seindah yang dijangkakan. Ketika ini saya mula menyimpan rambut panjang terutamanya di bahagian belakang. Berbeza dengan keadaan saya kini yang agak berisi, kondisi tubuh saya ketika itu jauh lebih kurus. Terlalu lama berpanas menyebabkan kulit saya menjadi lebih gelap.

Keadaan diri saya sewaktu bekerja

Keadaan diri saya yang serupa itu rupa-rupanya telah menimbulkan fitnah di kalangan penduduk tempat saya yang menuduh saya seorang penagih dadah. Saya sememangnya kutu embun. Boleh dikatakan saban hari saya akan pulang lewat malam ke rumah. Kebetulan pula pada ketika itu, dewan aktiviti Rukun Tetangga telah dicerobohi oleh individu yang yang tidak bertanggungjawab. Malangnya tuduhan masyarakat terarah kepada saya. Allah sahaja yang mengerti betapa pilunya hati ini mengenang nasib namun saya hadapinya juga tanpa sebarang masalah. Akhirnya tuduhan itu berlalu sepi begitu sahaja.

Gaji yang diterima tidaklah begitu besar namun ia adalah jauh mencukupi bagi memenuhi kehendak saya. Jujurnya saya adalah seorang yang pemboros. Jarang duit gaji saya disimpan sebaliknya duit berkenaan digunakan untuk berlibur sahaja bersama teman-teman. Untungnya, melalui duit gaji itulah saya mengambil lesen memandu motosikal malahan mampu untuk memiliki sebuah telefon bimbit terpakai. Sayangnya telefon bimbit itu jarang berbunyi....saya tidak punya teman istimewa untuk dihubungi. Tambahan pula kos penggunaan telefon bimbit adalah agak tinggi pada ketika itu.

Nokia 3310 terpakai yang dapat saya beli
melalui duit gaji bekerja menjual santan.

Perkara yang paling menyeronokkan saya sewaktu bekerja menjual santan ini ialah saya dapat mengenali ramai orang. Secara tidak langsung saya dikenali oleh ramai orang di pekan Bidor. Hubungan saya dengan pelanggan juga amat baik malahan seringkali juga para pemilik restoran memberikan makanan percuma kepada saya atas balasan khidmat penghantaran santan ke restoran mereka. Walaupun tidak memiliki lesen memandu pada peringkat awal, namun saya tidak pernah di tahan oleh mana-mana polis. Mungkin mereka adalah para pelanggan santan kami maka secara tidak langsung saya tidak diganggu ketika sibuk bermotosikal menghantar santan.

Selepas mendapat tawaran melanjutkan pelajaran ke tingkatan enam, saya memutuskan untuk berhenti dari kerja menjual santan ini. Tempat saya digantikan oleh teman baik saya yang bernama Tashar. Namun demikian jika ada kelapangan di hujung-hujung minggu saya akan turut bekerja bersama. Selepas sahaja Tashar mendapat tawaran rayuan ke tingkatan enam, Opah Nyor dan Abang Nuar ada juga mengambil beberapa pekerja baru. Sayangnya mereka tidak kekal lama. Sebagai satu langkah menambahkan belanja sekolah saya maka pada setiap hari Sabtu dan Ahad, saya akan bekerja menjual santan. Memang diakui, saya jarang meminta belanja dari ayah sewaktu di tingkatan enam. Hanya gaji dari kerja hujung minggu ini beserta duit biasiswa sahajalah yang menjadi bekalan buat saya.

Hal ini berlanjutan sehingga saya memasuki asrama putera di SMK Hamid Khan Tapah. Saya mengambil tingkatan enam di SMK Buyong Adil Tapah kerana pada ketika itu masih belum terdapat sekolah yang menawarkan kelas tingkatan enam di Bidor. Oleh kerana jarak untuk berulang alik dari Bidor ke Tapah adalah agak jauh maka saya memutuskan untuk tinggal menumpang di asrama. SMK Buyong Adil tidak menawarkan kemudahan asrama harian kepada pelajar lelaki dan ini menyebabkan saya terpaksa menumpang di arama putera SMK Hamid Khan.

Walaupun sudah tinggal di asrama, saya masih lagi meneruskan pekerjaan menjual santan ini. Boleh dikatakan hampir setiap hujung minggu saya akan memohon kebenaran untuk pulang ke Bidor untuk bekerja. Mujurlah warden sekolah seringkali membenarkan saya pulang dan biasanya wang gaji bekerja selama dua hari cukup untuk menampung belanja saya di asrama selama dua minggu.

Selepas sahaja tamat menduduki peperiksaan STPM saya kembali menjadi penjual santan di pasar. Untungnya kali ini, saya bekerja bersama Tashar setiap hari. Ini menjadikan kerja semakin menyeronokkan kerana saya sudah punya teman sekerja yang setia. Gaji juga sudah dinaikkan pada ketika ini dan yang pastinya kami berdua punya debar yang tersendiri menantikan keputusan STPM diumumkan.

Saya dan Tashar sewaktu bekerja di pasar awam Bidor

Ketika keputusan STPM keluar, saya masih lagi setia bekerja di pasar. Tashar pula mengambil cuti sehari. Menjelang jam 10 pagi beberapa orang teman dari Tapah mula menjemput saya dari pasar. Mereka mahu saya mengambil keputusan peperiksaan bersama mereka. Alhamdulillah walaupun saya sibuk bekerja sewaktu di tingkatan enam, keputusan saya agak baik dan bolehlah dibanggakan. Dengan keputusan itu akhirnya saya diterima untuk melanjutkan pelajaran ke UPSI.



Saya masih ingat waktu keputusan kemasukan ke universiti diumumkan, saya tidak bekerja pada hari tersebut. Tashar bekerja seorang diri di pasar. Selepas mendapat keputusan berkenaan saya terus menunggang basikal ke pasar untuk memaklumkannya kepada teman-teman. Terasa seronok menerima ucapan tahniah dari teman-teman pekerja di pasar. Tashar juga berjaya melanjutkan pelajarannya ke UPSI. Seminggu sebelum pendaftaran ke UPSI pada tahun 2004 saya mengambil keputusan untuk berhenti kerja menjual santan. Opah Nyor dan Abang Nuar menerima keputusan saya itu dengan senang hati.

Saya menjangkakan tidak akan lagi bekerja di pasar selepas melanjutkan pelajaran ke UPSI. Tambahan pula Opah Nyor dan Abang Nuar telah memiliki pekerja baru di kedai mereka. Ketika cuti semester tahun pertama saya di UPSI, saya terpaksa bekerja di kilang tanah kerana kedai santan tidak memerlukan saya dan mempunyai pekerja baru. Namun, masuk sahaja tahun kedua dan sehingga tamat pengajian saya di UPSI, setiap kali cuti semester adalah medan untuk saya bekerja menjual santan. Saya tidak pernah malu apabila ada individu-individu tertentu yang mencebik dengan pekerjaan saya. Pada saya biarlah mereka dengan pandangan sinis mereka asalkan saya bekerja dan memperoleh pendapatan yang halal.

Tamat pengajian saya di UPSI pada tahun 2007, saya terus sahaja bekerja menjual santan sementara menunggu keputusan penempatan saya sebagai seorang guru. Ketika ini usia saya sudah menjangkau 24 tahun dan saya masih seperti ketika pertama kali saya bekerja di pasar suatu ketika dahulu. Sayangnya setelah hampir 3 bulan bekerja, telah berlaku sedikit salah faham antara saya dan Opah Nyor sehingga membawa kepada krisis yang memaksa saya untuk berhenti kerja. Peristiwa ini amat mempengaruhi diri dan kehidupan saya selepas itu. Ia menjadi titik tolak kepada tamatnya perjalanan selama 6 tahun saya menjadi seorang kuli di pasar Bidor. Ia penamat yang cukup menyakitkan walaupun dilalui dengan penuh gemilang sebelum itu.

Sesekali apabila pulang bercuti ke Bidor, selalu juga saya ke pasarnya bagi melihat semula segala kenangan-kenangan yang pernah dilalui di situ. Kebanyakan teman-teman yang bekerja bersama saya dahulu sebahagiannya masih lagi kekal bekerja di sana. Ada juga yang sudah menbawa haluan baru dalam kehidupan mereka. Abang Nuar dan Opah Nyor juga sudah tidak lagi ada di pasar. Kedai mereka kini diambilalih oleh Yop, anak Opah Nyor yang tertua. Peralatan di kedainya juga sudah semakin baru dan moden. Jauh berbeza dengan suasana kerja saya 5 tahun yang lalu.

Kini apabila melihat gambar-gambar lama saya sewaktu bekerja di pasar dahulu, saya sering tersenyum sendirian. Terlalu banyak kenangan yang tertumpah di pasar awam yang sentiasa sesak itu. Sesekali saya menunjukkan gambar-gambar lama itu kepada anak-anak murid saya. Ramai yang tertawa melihat keadaan saya. Ahh...tidak mengapalah. Mereka anak moden yang tidak pernah merasa susah senangnya hidup. Saya melaluinya dan kini saya mengenangnya dengan rasa yang puas .... benar, kenangan lama yang perit membuatkan kita menjadi lebih dewasa !








0 ulasan: