BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Friday, March 3, 2017

HUJAN DI KOTA KU

Aku duduk bersilang kaki
di perhentian bas kecil
pada sebuah kota yang serabut
ketika hujan yang membuat aku
benar-benar lelah.

Seorang anak sekolah
menghampiri dan bertanya
"abang punya pemetik api?"

Kupandang wajahnya yang muda
gagah dan penuh semangat itu
ku katakan
"maaf saya tidak merokok".

Ah...wajahnya berubah dan mengomel
"aduh tak merokok lah pulak !"

Aku melihat seorang anak sekolah
yang bangsanya sama dengan aku
bapaku dan datuk nenekku...
sedang lihai
mengepit rokok yang tak bernyala.

Jadah apanya bapamu berkuli
dan ibumu yang setia
seperti anjing mengawan itu
memberikan kamu wang belanja
sedang kamu semahunya hati
meliwat rezeki bapa dan ibumu
pada sebatang rokok yang menikmat itu.

Aku memandang mu lagi
resah gelisah yang rusuh
benar-benar inzal di wajahmu
dan rokok sebatang itu
bagaikan Tuhan
memanggil dan mengajak kamu
beribadat pada candu
yang sejengkal itu.

Seorang pemuda yang kehujanan
singgah duduk bersilang kaki
di sebelah aku yang kecewa
di poket bajunya punya pemetik api.

Anak sekolah mengorak senyum
nikmat yang anggun
sedang menantinya
berjimak rasa hanya pada
masa yang sebentar.

Aku melihat kepul-kepul asap
berkeliling
dan bentuknya menjadi seperti babi
ketawa dalam keadaan yang aneh
aku tertunduk resah
kaki kuturunkan ke lantai
hujan yang makin merumput
di kota ini bagaikan mahu
memujuk aku yang semakin lelah.

Ah... nun di seberang jalan
seorang kakak bertudung
tersenyum bagaikan pelacur
yang dipuaskan nafsunya
depan dan belakang
keluar dari kedai nombor
dan akhirnya aku memilih untuk basah !

Mata dan hatiku
kini makin sakit !

Dunia di kota ini
benar-benar telah membuatkan aku
menjadi seganjil-ganjil manusia.


Hafez J.Malim
2 Mac 2017

0 ulasan: