BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Friday, October 30, 2009

Cerita Sebuah Lagu

Ada satu keasyikan bagi seorang anak manusia bila terdengar lagu yang mereka gemari. Setiap insan ada lagu yang memberi rasa indah atau sedih di hati mereka. Saban hari ribuan lagu tercipta dan dimainkan di seluruh pelusuk dunia. Pelbagai genre lagu yang rancak, sedih, riang, perlahan dan beraneka lagi menghiasi pendengaran kita setiap masa dan ketika.

Bila menyentuh tentang lagu ini saya juga tidak terkecuali. Memang saya mengakui saya adalah peminat muzik yang rancak sifatnya seperti metal dan rock. Di masa yang lalu malah sehingga kini saya masih lagi terikat dengan gaya hidup remaja saya yang bebas dengan muzik. Pada masa saya bersekolah menengah dahulu demam metal melanda saya dan teman- teman. Mungkin anak - anak didik saya sendiri tidak akan percaya bahawa saya pernah mempunyai sebuah band bernama CETERIS PORIBUS yang memainkan lagu black metal!!!!!!!. Bila mengenang semula semua itu saya jadi tersenyum sendirian masakan tidak kami berlatih bermain gitar hampir sepanjang malam dan di hujung minggu menghabiskan duit di dalam studio jamming... RM25 sejam!!!!! Dan bergambar dengan gaya yang aneh... muka di cat dan memakai baju hitam. Bagi yang ingin lebih rebel badan disimbah cat merah untuk nampak lebih ganas. Tapi kami tidak pernah meminum darah kambing atau menyembah syaitan seperti yang didakwa oleh beberapa tabloid pada ketika itu. Pada masa itu penggunaan CD belum begitu meluas dan penggunaan kaset adalah yang paling dominan. Kaset - kaset dalam simpanan saya selalunya tidak akan dapat bertahan lama kerana ia akan hilang dipinjam oleh teman seorang demi seorang.

Namun begitu walaupun telinga ini terlalu banyak disogok dengan lagu - lagu keras ia tidak mengahalang saya dari meminati lagu - lagu keroncong dan malar segar ( lagu - lagu lama ). Ini mungkin berpunca dari ibu saya yang sering memutarkan lagu - lagu ini di radio cabuk keluarga kami. Malah sehingga ke hari ini selain lagu - lagu keras, lagu - lagu keroncong dan lama lah yang bisa membuatkan saya jadi tenang dan gembira. Malahan teman - teman pernah menggelarkan saya mat keroncong kerana kegemaran saya ini.

Ada sebuah lagu lama yang begitu berkesan di jiwa saya. Ia sebuah lagu nyanyian dari penyanyi negara seberang Ernie Djohan berjudul Teluk Bayur. Liriknya mudah dan berkesan untuk menyiulkannya selalu. Bila berada jauh di rantauan sekarang ini memang bisa mengalirkan air mata tatkala mendengar lagu ini. Ia seolah menceritakan tentang hidup saya sebenarnya.


Teluk Bayur
Selamat tinggal Teluk Bayur permai
daku pergi jauh ke negeri seberang
ku kan mencari ilmu di negeri orang
bekal hidup kelak di hari tua

Selamat tinggal kasih ku yang tercinta
doakan agar ku cepat kembali
ku harapkan suratmu setiap minggu
kan ku jadikan pembuluh rindu

Lambaian tangan mu kurasa pilu di dada
kasih sayang ku bertambah padamu
air mata berlinang
tak terasakan olehku
nantikan lah aku di Teluk Bayur

Nantikan lah aku di Teluk Bayur

Lagu ini dicipta oleh Zeanal Ariffin dan amat popular di Malaysia dalam tahun - tahun 60an. Ada juga sesekali ibu menyanyi lagi ini di depan saya dan saya akan menyanyikan sekali bersama ibu. Hati menjadi tenang dan nyaman bila menyanyi bersama ibu. Lagu ini juga terkesan di hati saya kerana ia mengingatkan saya pada seseorang yang jauh sudah ditinggalkan dan mungkin tidak akan bisa kembali lagi.... Benar juga kata ibu jangan menyanyi lagu yang sedih nanti tak terubat sakit di hati. Namun hati saya tidak boleh menipu.. lagu ini benar - benar membuatkan saya bernostalgia. IA PERANGSANG NAMUN PENGHIRIS YANG TAK TERLIHAT!!!!!






0 ulasan: