BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Tuesday, October 27, 2009

Rambut....


Ekor Rambut Yang Panjang..... sebagai suatu kenangan..

Adalah beberapa orang teman bertanya kepada saya tentang keadaan rambut saya yang agak panjang ( istilah mudahnya berekor ) sedangkan saya seorang guru. Saya sendiri sukar untuk menerangkan kenapa saya suka menyimpan ekor rambut yang panjang ini dan saya sebenarnya selesa dengan keadaan rambut saya ini.

Namun saya lebih suka menjawab bahawa cuma rambut sebegini adalah sebagai tanda kenang - kenangan saya terhadap zaman remaja saya yang jauh telah berlalu. Jawapan itu mungkin sedikit lucu dan aneh tetapi memang benar.....rambut ini banyak mengingatkan saya pada zaman remaja saya dahulu!!!!!!! Ia sebahagian dari cara hidup saya dan sememangnya saya terlalu bernostalgia dengan nya.

Zaman remaja saya tidaklah terlalu indah dan baik sifatnya. Seperti biasa pergolakan dalam diri sentiasa ada. Hidup dalam keluarga yang berpendapatan rendah dan sederhana banyak mempengaruhi diri saya hingga ke hari ini. Pada masa itu saya lebih selesa menggunakan khidmat teman untuk bergunting rambut. Memang tidak kemas tetapi amat berbaloi membantu ayah menjimatkan perbelanjaan. Itu cerita dari tahun 1995 sehingga 2006. Boleh dikira dengan jari kehadiran saya ke kedai gunting rambut kerana kepala saya ini lebih selesa disentuh oleh teman - teman

Selepas SPM, saya menyimpan ekor rambut belakang ini sehinggalah sekarang. Pengaruh muzik rock, underground, ROTTW dan teman - teman sedikit sebanyak mempengaruhi saya untuk berbuat demikian. Keluarga juga tidak melarang dan ketika itu tiada gadis di hati ini untuk menegur saya. Semuanya liar dan menyeronokkan... HIDUP TERASA BEBAS!

Namun kini semua telah berakhir. Dengan diri ini yang sudah suku abad usianya hanya kenangan yang mampu saya kenang kembali. Ia mengingatkan saya pada puisi karya sasterawan Suhaimi Haji Muhammad berjudul Kepulangan dalam antologi puisinya Mengayam Bulan.

KEPULANGAN
Di tengah daun - daun berguguran
ku dengar suaramu
zaman remaja
burung - burung bersiulan di hutan
di bawah pepohon
suara dia yang menyanyi
masih meninggalkan derap laluan
pagar - pagar baru didirikan
memisahkan kota kecilku
nyanyianku
tinggal disitu
di tepi jeram.


Puisi tadi jelas mempengaruhi pemikiran saya terhadap masa remaja saya. Bila duduk sendiri di tepi jendela pada waktu petang sering saya membelai ekor rambut saya....sambil hati menerawang mengenang hari silam yang sudah menjauh....Bila begini hati mudah menjadi sebak.

0 ulasan: