BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Tuesday, June 8, 2010

Sebuah Catatan : BIDOR

 Pekan Bidor

Cuti Penggal pertama tahun 2010 benar - benar memberi kepuasan kepada diri ini. Bergelumang selama hampir 6 bulan di Kapit benar - benar membuatkan fikiran dan emosi saya menjadi terlalu letih. Pulang bercuti ke kampung halaman di Bidor memberi seribu satu kenikmatan rehat yang sebenar. Saya kembali mengutip semula kenangan dan memori lama di sini.

Namun begitu suasana di Bidor sudah banyak yang berubah. Itu lumrah bagi proses urbanisasi yang tiada sempadannya. Teman - teman sudah ramai yang berhijrah ke tempat lain. Mujur juga masih ada dua tiga kerat teman - teman lama yang masih bertahan di sini dalam meneruskan kehidupan mereka. Ramai juga orang - orang tua/veteran sudah berpulang menemui ilahi sepanjang ketiadaan saya. Ramai juga diantara mereka sudah mula dimamah usia dan diserang penyakit. Kampung kelahiran saya juga makin ketara perubahannya ... orang luar semakin ramai membanjiri kampung kami. Tinggal menyewa atau menetap secara haram. Tidak terkecuali orang Vietnam dan Indonesia. Secara diam hati sudah mula merasa sayu dan sedih dengan segala yang berlaku.

Masyarakat kampung juga semakin dilanda krisis kebendaan. Isu perebutan tanah rizab sungai untuk ditanam kelapa sawit juga makin meruncing malahan tanah keluarga saya juga hampir di robek oleh individu tidak bertanggungjawab. Jika dahulu amat seronok duduk dengan kesegaran udara pagi di sini namun kini semuanya itu bagaikan sudah hilang diteman arus kemodenan yang membadai. Kesatuan juga bagaikan sudah hilang... kini majlis perkahwinan yang dahulunya dilakukan secara bergotong - royong amat sukar untuk dilihat digantikan dengan perkhidmatan katering. Saya melihat dan termenung jauh memikirkan perubahan - perubahan sosial ini. Sukar dibayangkan betapa orang Melayu Bidor sudah jauh meninggalkan nilai - nilai lama dan tradisi.
 
Bidor tetap dekat di hati saya. Tempat kelahiran dan tempat saya dibesarkan. Di sini masih ramai kaum kerabat saya. Ibu dan ayah masih disini namun bagi sebuah masa depan mungkin Bidor bukan lagi tempat pilihan saya. Saya tidak dapat lari dari memikirkan untuk terus berhijrah mencari tempat yang lebih selesa dan menenangkan saya. Dalam usia sudah hampir menjejaki 30an ini fikiran sudah mula merancang yang terbaik dalam hidup.

Bidor ..... anak kandungmu pergi membawa hatinya jauh.....




0 ulasan: