BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Friday, October 8, 2010

Saya Pun Melayu



Baru - baru ini saya telah dicadangkan oleh seorang teman baik untuk mencuba membaca buku hasil karangan bekas menteri kerajaan Barisan Nasional yang kini bersama Parti Keadilah Rakyat ( PKR ) iaitu Datuk Zaid Ibrahim. Buku berjudul "Saya Pun Melayu"  merupakan antara buku yang terlaris di pasaran. Sebagai seorang ahli UMNO yang tegar saya merasa tiada gunanya membaca buku dari seorang yang keluar dari perjuangan UMNO. Namun setelah berfikir lama, buku itu diambil juga oleh saya untuk dibaca. Pada hemat saya tiada salahnya sekadar membaca. Mana yang baik kita ambil sebagai panduan dan mana yang salah kita jadikan sebagai iktibar.


Namun setelah membaca buku berkenaan baru saya sedar bahawa pengarangnya menulis bukan berdasarkan emosi dan nafsu semata - mata. Ulasannya terhadap beberapa isu sebenarnya boleh diambil sebagai sesuatu yang baik khususnya bagi kerajaan Barisan Nasional. Sebagai seorang Menteri yang bertanggungjawab terhadap hal ehwal kehakiman dan undang -undang saya merasakan Datuk Zaid Ibrahim telah berjaya menerangkan dengan lebih jelas tentang beberapa isu yang pernah melingkari hal - hal politik dan kehakiman negara kita satu ketika dahulu. Namun dalam isu ISA, saya memang berkeras bahawa akta itu memang perlu dikekalkan. Kebanyakan isu yang diutarakannya kadang kala kelihatan liberal terutama bagi kita yang berbangsa Melayu namun jika dilihat dari cara beliau mencapai kejayaan seperti hari ini maka kita kan faham mengapa beliau beranggapan sedemikian.


Pandangan peribadi saya terhadap Datuk Zaid Ibrahim ialah beliau seorang yang punya doktrin perjuangan yang baik. Cuma mungkin beberapa perubahan yang cuba dilakukannya dahulu dirasakan agak drastik. Saya tetap menganggap beliau sebangsa dengan saya. Perjalanan hidup beliau penuh warna - warni. Beliau mungkin boleh dianggap antara produk berkualiti bangsa Melayu. Mungkin cita - citanya sahaja merubah takrifan itu menjadi sebaliknya hingga pernah kedengaran suara - suara yang memintanya keluar dari bangsa Melayu. Itu realiti yang pernah terjadi.


Secara khususnya saya merasakan buku ini baik dibaca oleh semua ahli UMNO. Jika ditinjau secara mendalam Datuk Zaid sebenarnya tidak bermusuh dengan UMNO. Saya melihat pandangannya lebih kepada membina semula kekuatan UMNO untuk melalui suatu era yang baru. Beliau masih menyanjung tinggi beberapa pemimpin UMNO dan masih juga melihat betapa besarnya sumbangan UMNO kepada bangsa Melayu. Jangan cepat melatah membaca buku ini..... isinya kita ambil sebagai resepi baru dalam perjuangan UMNO.


AKU MELAYU CELUP  !!!




0 ulasan: