BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Tuesday, October 5, 2010

Tentang Seorang Doktor .......

Seseorang pergi ke klinik kerana ingin mendapat rawatan penyakit pening kepala yang selalu dihadapinya. Penyakitnya juga melibatkan matanya kerana penglihatannya semakin hari dirasakannya semakin kabur. Namun sudah menjadi lumrah bagi sesebuah klinik kerajaan maka pesakitnya mestilah ramai terutama bagi rakyat marhaen berkelas rendah sepertinya. Namun dia tetap sabar menanti untuk menerima rawatan dari seorang manusia yang terlalu amat dihormatinya..... DOKTOR !!!!!

Kebetulan nombor giliran rawatannya tiba pada ketika masa bekerja sudah tamat dan keadaan di klinik masih ramai umat manusia yang menantikan rawatan dari seorang DOKTOR. Maka fahamilah dirinya bahawa doktor dan kakitangan klinik berkenaan terpaksa bekerja lebih masa kerana terlalu ramai yang sakit dan memerlukan rawatan. Maka terfikir lah hatinya betapa mulianya tugas DOKTOR dan betapa bodohnya dia sewaktu di sekolah dahulu tidak mahu belajar bersungguh - sungguh untuk menjadi seorang DOKTOR. Bertambah - tambahlah hatinya menghormati seorang DOKTOR. Doktor lah pekerjaan paling mulia di dunia. Membantu manusia menjadi sihat semula.... itu yang terlintas di fikirannya.


Setelah hampir tiga jam menanti maka tibalah giliran nombor rawatannya dipanggil. Betapa suka hatinya akhirnya berjaya mendapatkan rawatan dari seorang DOKTOR. Jam ketika itu sudah menunjukkan angka 5.15 petang. Sebagai orang yang hanya bekerja biasa maka pakaiannya ketika berjumpa DOKTOR itu melambangkan dirinya juga. Dia hanya memakai seluar jeans lusuh, t-shirt murah, berselipar jepun dan bertopi. Padanya itu pakaian yang disukainya sebagai seorang marhaen di sebuah negara yang merdeka. 


Diketuknya daun pintu bilik DOKTOR perlahan - lahan. Risau ketukannya yang kuat mengganggu kosentrasi DOKTOR berkenaan. Kebetulan ketika dirinya masuk DOKTOR itu sedang membasuh tangannya di pili berhampiran. Dia mengucapkan salam kepada DOKTOR berkenaan. Ucapan salamnya tidak berjawab.. mungkin DOKTOR tidak mendengar fikirnya dalam - dalam. Perasaan hormatnya kepada DOKTOR begitu menebal. Di hadapannya kini seorang DOKTOR perempuan sebangsa dengannya dan masih muda. Ucapnya di dalam hati betapa betuahnya nikmat merdeka kini anak bangsanya menjadi DOKTOR mengubati penyakit bangsanya sendiri. Alangkah bangganya dia ketika itu walaupun dia hanya bekerja biasa - biasa dan bukannya dia yang menjadi DOKTOR !!!!!


Dia pun duduk di kerusi yang disediakan. Maka diceritakan masalah penyakitnya kepada DOKTOR yang amat dihormatinya. Suaranya agak mendatar dan  keterangannya agak kurang jelas mungkin kerana segannya pada DOKTOR amat menebal. Namun secara tiba - tiba apa yang berlaku menyebabkan dia menjadi terkejut... DOKTOR itu menyergahnya dengan nada yang tinggi....


      " Awak sakit apa datang kesini ?.... cakap dengan jelas dan jangan main-main disini !!!!! "

Tergamam dirinya seketika dengan reaksi DOKTOR itu. Dengan hati yang berbaur dia menerangkan apa yang dideritainya kepada DOKTOR berkenaan selancar yang boleh. Dirinya melihat reaksi DOKTOR yang amat dihormatinya penuh dengan rasa yang tidak senang. Kata-katanya juga bernada tinggi namun dirinya tetap sabar. dirinya tahu DOKTOR terpaksa bekerja lebih masa untuk marawat dirinya yang sakit itu. Maka DOKTOR itu memeriksa dirinya. Matanya disuluh mungkin biji matanya rosak... itu yang terlintas di fikirannya. Dia tidak tahu apa - apa. Hanya DOKTOR yang tahu masalahnya.


Selepas itu, DOKTOR berkenaan menulis sepucuk surat dan diberikan kepadanya.... ringkas dan mudah ucapan DOKTOR itu...

" Esok datang semula ambil surat temujanji berjumpa DOKTOR pakar mata di Hospital.... saya tidak dapat berikan ubat hari ini. Tunggu sehingga DOKTOR pakar mata merawat kamu"

Nada suara DOKTOR itu tinggi... jam menunjukkan angka 5.25 petang. Dirinya terkedu. Sebelum keluar sempat dia mengucapkan terima kasih kepada DOKTOR berkenaan. Salam juga diberi namun tidak berjawab. Dia melangkah longlai. Sebaik memegang tombol pintu untuk keluar dia memandang DOKTOR yang amat dihormatinya itu seraya berkata.....


" Maafkan saya DOKTOR kerana mengganggu masa rehat DOKTOR.... selepas ini saya akan berdoa kepada Allah supaya saya tidak sakit lagi "

DOKTOR itu merenungnya tajam .... dirinya terus melangkah keluar. Esok dia akan datang semula mengambil surat temu janjinya dengan DOKTOR pakar mata dari DOKTOR berkenaan. Dia cuma marhaen kecil. Dirinya anak kampung yang dibesarkan dalam rasa menghormati DOKTOR sebagai insan yang mulia dan dia tidak pernah untuk meminta dihormati. Ketika pulang bersendirian diucapkannya berkali - kali di hati ......., TERIMA KASIH DOKTOR !!!!!!



0 ulasan: