BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Saturday, July 9, 2011

Keretapi Oh Keretapi ....


Tidak tahulah kenapa saya begitu berminat dengan kenderaan ini ketika orang lain mencemuhnya sebagai sesuatu yang tertinggal dek zaman. Saya menganggapnya sebagai satu tinggalan sejarah yang masih terus berbakti tanpa kompromi dengan alasan kemodenan. Keretapi ialah sesuatu yang unik dan penuh dengan nilai-nilai nostalgia kepada pencintanya. Pernah seseorang berkata kepada saya bahawa jika kamu ingin melihat panorama negara yang sebenar-benarnya, maka naiklah keretapi. Sampai sekarang saya masih mengenang kata-katanya sebagai sesuatu yang amat-amat bermakna.

Cuti sekolah baru-baru ini saya ke Gemas sekali lagi bagi meneroka sepenuhnya kawasan stesen keretapi Gemas yang klasik. Ini kunjungan yang kedua dan sudah pastinya saya berharap dapat melihat sendiri keretapi berhenti. Mujur juga ada Azura dan keluarganya di Gemas. Boleh juga saya menumpang bermalam di rumahnya. 

Gemas terletak di Negeri Sembilan dan bersempadan dengan negeri Johor.

Ketika melalui pekan Gemas untuk ke stesen keratapinya, saya dapat melihat betapa pentingnya Gemas dalam lipatan sejarah perkembangan keretapi di negara kita. Pertemuan landasan keretapi antara pantai barat dan pantai timur semenanjung Malaysia berada di sini. Tidak hairanlah jika kita boleh melihat kuarters-kuarters lama pekerja KTMB serta depoh-depoh lama KTMB masih kekal utuh di sini. Walaupun sudah uzur namun saya tahu ia adalah satu catatan sejarah penting yang tidak terbeli oleh wang ringgit.

Jalan masuk ke stesen keretapi Gemas

Secara umumnya, Gemas masih mengekalkan ciri-ciri lamanya. Bangunan kedainya juga masih ada yang kekal lama. Namun begitu Gemas juga agak sibuk dengan aktiviti penduduknya yang berbilang kaum dan keturunan. Banyak peneroka FELDA di sini dan tidak hairanlah jika sepanjang perjalanan ke Gemas kita akan menyaksikan banyak pokok getah dan kelapa sawit menghiasi penglihatan kita. 

Saya ditemani oleh Azura dan dua orang anak buahnya yang lincah ketika kunjungan kali ini.  Anak buahnya yang bernama Tuah masih seperti kunjungan pertama agak lucu dan aktif. Begitu juga dengan Jiha tetap sama seperti dulu senyap dan baik. Namun saya suka akan kedua mereka ini. Sentiasa membuatkan hati saya menjadi senang dan gembira dengan telatah mereka.

Adik Tuah mengejar saya di stesen keretapi Gemas


 Seronok melayan kerenah anak-anak buah

Banyak yang sudah berubah ketika kunjungan saya kali ini. Nun di hadapan stesen keretapi lama ini, projek stesen komuter baru kelihatan semakin hampir untuk disiapkan. Tidak pula saya tahu apa nasibnya stesen lama ini sekiranya stesen baru itu siap kelak. Alhamdulillah, hajat saya dimakbulkan Allah SWT. Ketika sampai ke stesen ini, rupa-rupanya ada keretapi yang berhenti. Hairan Azura melihat saya terlompat-lompat keseronokan melihat keretapi di hadapan mata. Kedua-dua anak buahnya juga turut serta melompat-lompat bersama saya. Hahahahaha.

Platform utama stesen keretapi Gemas

 Pemandangan sekitar platform

Apa yang menarik perhatian saya di stesen ini ialah kewujudan jejambat besi yang masih utuh. Saya yakin sudah pasti ia dibina sejak zaman kolonial lagi. Ketika mula-mula menjejakkan kaki menaikinya, saya agak gementar. Ditambah pula ketika itu keretapi sedang lalu dibawahnya. Terasa bergegar juga. Adik Tuah yang sibuk berlari tadi juga menjadi takut. Lucu juga melihatnya memeluk erat tangan saya.

Jejambat lama merentasi landasan di stesen keretapi Gemas

Duduk dahulu di atas jejambat.
Adik Tuah takut dengan gegaran keretapi lalu di bawahnya.

Memang bertuah betul saya kali ini. Ketika sedang menangkap gambar-gambar keretapi berhenti, saya dipelawa oleh pemandu keretapi itu untuk naik ke atas kepala keretapi tersebut. Ini sudah dikira seperti orang mengantuk disorongkan bantal !!!! saya tidak melepaskan peluang tersebut. Jika diamati lebih dekat, banyak besi pada bahagian keretapi ini sudah uzur atas faktor masa dan zaman. Namun saya tidak dapat nafikan, ianya sebuah jentera yang amat berkuasa. 

Pemandu keretapi yang amat baik

Sempat juga saya berbual-bual sebentar dengan pemandu keretapi ini berkenaan dengan penutupan stesen keretapi Tanjong Pagar di bumi Melayu Temasik pada akhir Jun 2011. Ada nada sebak di sebalik kata-katanya. Saya sendiri juga sebak dengan penutupan stesen keretapi berkenaan. Masakan tidak ia adalah lambang kekuasaan akhir Malaysia di bumi Melayu Temasik. Selama berpuluh-puluh tahun KTMB membelah tanah bumi Melayu Temasik dengan gagahnya tanpa diusik kini ia terpaksa mengalah atas tuntutan zaman dan kehendak pemerintah. 

Di persada dunia... hehehehe

Sedia untuk berlepas

Ia menuju ke selatan membelah bumi Melayu Temasik

sebuah kenderaan yang gagah

Kebetulan sekali pada masa yang sama sebuah lagi keretapi menuju ke utara berselisih dan berhenti di stesen keretapi Gemas. Jadi sudah ada dua keretapi yang dapat saya lihat. Ia sebuah pengalaman yang begitu mengujakan. Pada masa inilah saya dapat melihat bagaimana pekerja-pekerja KTMB bertungkus lumus memastikan keretapi berkenaan dalam keadaan yang stabil dan selamat untuk ke destinasi seterusnya. Dapat dilihat kepakaran mereka mengendalikan setiap kerja. 

 Sebuah lagi keretapi menuju ke utara.

Di stesen keretapi Gemas juga kita masih boleh melihat beberapa tinggalan sejarah yang berkaitan dengan perkembangan jaringan landasan keretapi di negara kita. Selain stesen dan jejambatnya yang klasik terdapat juga beberapa perkara yang agak unik di sini. Antaranya ialah sebuah gerabak bewarna putih berbelang merah. Saya sendiri tidak tahu akan kegunaannya dan ia terletak di atas landasan yang terpisah dari landasan utama. Terdapat juga peralatan seakan-akan replika meriam di sebelahnya. Tidak tahu sama ada untuk dipamerkan atau ia suatu tinggalan dari zaman lampau. Namun pada saya ia suatu koleksi yang amat menarik dan unik.

Unik 

Papan tanda stesen keretapi Gemas juga agak menarik. Berwarna putih dengan tulisan berwarna hitam, ia seakan-akan mengembalikan kita semua ke hari-hari lama yang telah berlalu. Jika ditinjau ke stesen-stesen keretapi moden, papan tanda seperti ini sudah berganti dengan papan tanda yang jauh lebih canggih dan berwarna - warni. Papan tanda seperti ini hanya terdapat di stesen-stesen lama seperti di Gemas dan Taiping. Tidak mustahil ia akan dicabut dan digantikan dengan yang baru suatu hari nanti.

Azura dan anak-anak buahnya bergambar kenangan di papan tanda
stesen keretapi Gemas

Seronok ... itulah perkataan yang saya luahkan kepada Azura ketika kami bergerak pulang ke rumahnya. Saya tidak dapat menipu diri sendiri bahawa ini ialah pengalaman yang amat bermakna. Esok dan lusa kemodenan semakin kuat menghimpit negara kita. Sisa-sisa kenangan zaman lampau semakin terhakis. Generasi hari ini juga semakin lupa dengan sejarah lama tanah air. Ketika melihat keretapi petang menuju ke utara saya menjadi sayu sendiri. Ia bergerak perlahan-lahan dengan penuh setia. Memberi bakti kepada seluruh rakyat Malaysia dan Singapura tanpa ada perasaan jemu. Keretapi Tanah Melayu Berhad ( KTMB ), satu-satunya entiti yang terus mengekalkan tradisi nama asal negara Melayu pada namanya. Timbul juga di fikiran saya kenapa kerajaan tidak mencadangkan supaya KTMB dianugerahkan gelaran DIRAJA pada namanya ? ... apa salahnya, kerana Keretapi Tanah Melayu Berhad ( KTMB ) adalah pencerita sebenar suka duka sejarah sistem perhubungan di Tanah Melayu.

sayup sebuah keretapi yang berjasa






1 ulasan:

Anonymous said...

http://blogkaryait.wordpress.com/2011/02/07/pengembaraan-maya-dengan-google-maps-%E2%80%93-siri-2/