BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Friday, July 13, 2012

Kupu -Kupu Kuning



Lama sudah rasanya lelaki itu tidak bercerita tentang kenangan zaman kecilnya yang indah. Walaupun sudah lama berlalu namun perasaan terhadap memori itu tetap sesuatu yang menyeronokkan baginya. Ingatan-ingatan itu muncul secara tidak dijangka dan tanpa mengira masa hingga terkadang lelaki itu menjadi begitu khayal yang asyik dengannya. Itulah yang berlaku beberapa hari yang lepas ... seekor kupu - kupu kuning yang terbang melintasi dirinya disuatu pagi yang sejuk telah menyebabkan ingatannya berputar semula. Ya ... ingatan tentang seorang anak kecil yang baru mengenal dunia !


Cerita Lelaki Itu

Anak kecil itu lahir sebagai anak sulung didalam sebuah keluarga berpendapatan rendah. Ayahnya hanya bekerja di kilang manakala ibunya merupakan suri rumah sepenuh masa. Anak kecil  itu tidak lahir di hospital. Emaknya melahirkannya  pada suatu Subuh yang pekat di rumah kecil opahnya yang menjadi kediamannya sekeluarga. Adik-beradiknya yang lain semuanya dilahirkan di hospital. Hanya anak kecil itu sahaja yang lahir di rumah. Di rumah kayu kecil itulah anak kecil itu dibesarkan. Dunianya pada ketika itu hanyalah ayah, emak dan opah.



Rumah kayu kecil opahnya terletak diatas tanah arwah bapa saudaranya yang dipanggil Andak. Opah berternak ayam dan itik namun jumlahnya tidaklah banyak. Berhadapan dengan rumah itu, terdapat rimbunan hutan kecil yang sering menjadi tumpuan sepupu-sepupunya bermain perang-perang. Dibelakang rumah pula terdapat kebuh getah tua dan kawasan belukar yang agak tebal. Halaman rumah opahnya agak luas. Sesekali emak dan opahnya akan turun menyapu daun-daun kayu yang gugur dan membakarnya. Perigi tua yang menjadi sumber air keluarga sebelum adanya paip air telah ditimbus oleh Andak selepas anak kecil itu lahir. Kononnya untuk mengelakkan dia dari terjatuh kedalamnya. 




Dari pintu utama rumah, anak kecil  itu bebas memandang keluar. Ayam dan itik opah berkeliaran mencari makanan. Ketika itu, udara kampung masih lagi sejuk. Jalan kampung pun masih tidak berturap dengan sempurna dan ayahnya sendiri masih berbasikal tua ke tempat kerjanya. 

Pada masa itu, kawasan kampung masih dipenuhi belukar. Malah di halaman rumah opah dan andak terdapat pokok-pokok bunga yang hidup subur. Ini menjadikan suasana masih segar. Udara pagi yang dipancar mentari  membawa kepada kemunculan kupu-kupu bewarna kuning yang terbang hinggap di pohon-pohon bunga opah dan wan andak. Anak kecil itu amat tertarik dengan kupu-kupu kuning ini. Kadangkala jumlahnya banyak dan kumpulan kupu-kupu ini hinggap di atas tanah yang lembab. Namun ada juga yang terbang sendirian. Dari pintu rumah, anak kecil itu sering mengimpikan untuk bermain bersama kupu - kupu kuning tersebut. Namun... peluang itu tetap juga tidak kunjung tiba.


Hanya apabila emak dan opah keluar menyapu sampah barulah peluang bermain di halaman dapat  dinikmatinya. Sayangnya asap pembakaran sampah menyebabkan kupu-kupu kuning hilang entah kemana. Emak dan opah tidak membenarkan anak kecil itu bergerak jauh dari mereka. Dia tidak pernah takut dengan alam sekeliling rumah. Halaman rumah adakah tempat yang paling menyeronokkan bagi dirinya pada ketika itu. Berlari dan melompat mengejar ayam memberikan suatu kepuasan yang tiada taranya pada anak kecil itu dalam usia sekecilnya.


Hinggalah pada suatu hari yang sunyi. Entah bagaimana anak kecil itu boleh terlepas keluar dari rumah. Anak kecil itu masih ingat detik itu. Ya... dia memang masih mengingatinya dengan kukuh. Masih terbayang didepan mata ketika bangun dari tidur yang nyenyak dia mendapati emaknya tiada di rumah. Opahnya juga tiada. Ayahnya sudah pastilah di kilang bekerja. Dia turun ke bawah ( rumah opah merupakan rumah tipikal kampung dua tingkat ) melilau mencari opah dan emaknya. Namun tiada siapa di rumah. Pintu dapur terbuka luas. Rumah andak disebelah juga sunyi. Termanggu anak kecil itu di muka pintu. Tidak pula dia menangis. 





Ketika duduk didepan pintu itu tiba-tiba pandangan anak kecil itu tertumpu pada seekor kupu-kupu kuning yang terbang bersendiri. Girang hatinya kerana kini halaman alam rumahnya yang luas itu terbentang luas untuk diteroka. Tidak berfikir panjang, dikejarnya kupu-kupu kuning itu tanpa berselipar. Alangkah .... alangkah indah hatinya dapat menikmati apa yang dihajatinya sejak dulu. Anak kecil itu leka berlari dan terus berlari tanpa lelah. Tanpa sedar anak kecil itu sudah jauh dari rumah kecil opahnya. Dan dia terus berlari mengejar kupu-kupu kuningnya !


Hingga kupu-kupu kuningnya terbang meninggi barulah ia tersedar ia telah jauh dari rumah opahnya. Namun hatinya tidak gundah. Anak kecil itu masih mengingati jalan pulang ke rumanya. Ia sering mengikuti emaknya melalui jalan itu untuk ke kedai runcit kecil yang begitu penting kepada penduduk kampungnya. 


Ia terus berjalan dan terus berjalan sehingga sampai ke sebuah rumah kayu dua tingkat bewarna hijau. Ada sepasang mata kecil memandangnya. Pandangan keduanya bertentang. Bagaikan ada suatu kuasa penarik antara keduanya untuk berjumpa...dan akhirnya perjumpaan itu menjadi satu keseronokan bermain yang tiada taranya. Kedua-duanya leka bermain dan terus bermain. Itulah teman pertama yang dikenali oleh anak kecil itu. Itulah kali pertama dalam usianya dia menerima kehadiran seorang yang bernama kawan. Itu sosialisasi pertamanya dengan individu yang selain dari keluarganya. Benar .. kupu -kupu kecil bewarna kuning telah membawanya mengenali dunia.


Anak kecil itu terus pulang ke rumah selepas itu. Duduk ia termanggu didepan tangga rumah opah yang sunyi. Penghuninya entah kemana. Tidak lama kemudian kelihatan opahnya dari depan rumah. Anak kecil itu tersenyum. Opahnya juga tersenyum dan berkata dengan senang .... " kita tunggu emak pulang ya sayang".


Opahnya memandikannya dengan kasih dan sayang. Dia tidak mengerti. Hatinya sudah mula merasa mahu kembali pergi bermain kembali dengan teman barunya. Tiba-tiba terdengar bunyi kereta tua dari luar rumah. Anak kecil itu berlari keluar. Kelihatan emaknya memangku sesuatu diatas riba keluar dari kereta milik bapa saudaranya yang dipanggil Uda. Seekor kupu-kupu kuning muncul terbang berpusing-using disekeling kereta itu dan pandangan anak kecil itu terus tumpah ke situ.


Emaknya terus dipapah masuk ke rumah. Anak kecil itu ditarik oleh opahnya masuk ke rumah. Benda yang dipangku oleh emaknya diletakkan dengan baik diatas tilam kecil yang comel. Opah dan ibu saudaranya yang dipanggil mengelilingi emak. Dia tidak mengerti. Perlahan-lahan anak kecil itu rapat kepada opahnya dan dengan penuih kasih sayang, opahnya memangkunya dengan perlahan sambil berkata....


" sekarang kamu sudah punya adik .... pergilah tengok adik kamu dan ciumnya "


Anak kecil itu mengerti... dirapatkan dirinya pada tilam kecil itu. Benar ada seorang bayi kecil yang seiras wajahnya. Diusapnya kepala adiknya dan dicium pipi adiknya dengan suatu perasaan yang sukar dimengerti. Anak kecil itu sudah menjadi abang !


Anak kecil itu tidak berlama-lama disitu. Dia kembali ke muka pintu. Kupu-kupu kuning masih berterbangan di halaman rumahnya. Dia mengertap bibir sambil memandang opahnya. Opahnya tersenyum seolah-olah memahami maksud hatinya dan mengangguk perlahan. Dia mengatur langkah dengan berani... anak kecil itu mengerti kini dia bebas meneroka setiap inci bumi dihadapanya dan dia tidak gentar ! Benar...dia tidak gentar ! Dia kini seorang abang.


Anak Kecil Itu Kini


Anak kecil itu  kini sudah dewasa. Dia kini mempunyai empat orang adik. Opahnya sudah lama dipanggil bertemu Ilahi. Bapa saudaranya Uda dan Andak juga sudah lama berpulang begitu juga dengan ibu saudaranya Enda. Emak dan ayahnya kini dimamah usia. Anak kecil ini telah menjadi seorang lelaki dewasa yang penuh dengan nilai pengalaman hidup. 


Masa yang berlalu telah mengasingkan anak kecil itu dengan kampung hari kecilnya. Hanya sesekali dia akan pulang melihat kembali halaman rumah opahnya yang kini semakin mengecil. Suasana lama yang pernah dinikmatinya semasa kecil sudah lama hilang. Tiada lagi kupu-kupu kuning berterbangan. Jika ada pun ianya adalah satu pandangan yang sebentar. Anak kecil itu sesekali menitiskan air mata mengenang semua perkara yang pernah dilaluinya disitu. Dia rindukan gemulah opahnya ... dia rindukan semua gemulah-gemulah yang pernah ada didepan matanya namun dia sedar semuanya itu telah lenyap dan pasti tidak ketemu lagi.


Sesekali apabila terlihat kupu-kupu kuning, dengan cepat matanya berair dan kenangan lamanya muncul kembali .... dia tidak pernah jemu untuk mengenang semula cerita-cerita lama itu kerana dia sedar itulah yang membesarkan pengalamannya menjadi dewasa. !


Kupu - kupu kuning yang terbang ..... ada kenangan yang dibawa bersama .... dan dia tidak akan berhanti mengenang !







2 ulasan:

cHEnTa TiKa said...

tertarik utk baca kisah ini..
hebat jgk penulisannya..
indah bahasa2 nya...
anak kecil tu en.hafez ke???

hafez j malim said...

cik Chenta Tika..
tERima kasih sudi berkunjung ke blog saya... cerita ini lebih kurang begitulah...tentang kehidupan lama saya...kadangkala kenangan lama membuatkan kita rindu...