BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Saturday, January 26, 2013

Mengenang Suatu Masa Yang Telah Berlalu 3


Hafez J.Malim Pergi Menebas


Rasanya lah .... umur saya pada ketika bekerja menebas untuk membuka tanah seorang penduduk kampung ialah 16 tahun. Uniknya pekerjaan menebas ini saya lakukan ketika di bulan Ramadhan. Itulah hal budak-budak kampung yang mahu berhari raya dengan serba-serbinya baru namun duit tiada di poket. Asalkan ada lubang untuk mendapatkan wang, peluang yang ada memang tidak dilepaskan begitu sahaja.


Di bulan Ramadhan biasanya saya dan rakan-rakan seperjuangan memang tidak akan menjadi kedi. Ramai yang tidak mahu mengambil risiko bekerja dalam suasana petang yang panas terik di bulan puasa. Tambahan pula kebanyakan pemain-pemain golf yang berbangsa Melayu akan mula berehat dari bermain golf ketika ini. Hal ini bermakna kuranglah peluang saya untuk menjadi kedi. Tidak menjadi kedi bermakna tiadalah duit untuk saya membeli baju raya baru ... ermmm mahu mengharapkan ayah dan emak terasa pula diri ini membebankan. Saya tahu keluarga saya juga sesak. Berapalah sangat gaji ayah bekerja di kilang.

Memang dahaga jika bekerja 
sebagai kedi di bulan puasa

Sesekali, adalah peluang saya bekerja menjual kain namun ia terhad pada waktu cuti hujung minggu dan duit upah menjual kain biasanya tidak akan kekal lama kerana jumlahnya kecil. Maka termanggu-manggulah diri saya memikirkan tentang hari raya yang bakal disambut tidak lama lagi. Risau jika saya tiada seluar jeans "boot cut" berjenama G.A Blue yang sememangnya menjadi kegilaan anak muda pada ketika itu. Hal kasut tidak menjadi hal. Cukup sahaja dengan memakai kasut high cut berjenama All America yang menjadi kasut rasmi saya setiap hari. Baju Melayu pula tidak menjadi masalah kerana baju raya tahun - tahun sebelumnya masih boleh digunakan lagi.

Jenama seluar jeans kegilaan zaman remaja saya

Agaknya. tuah manusia memang sukar dijangka. Seorang penduduk kampung yang kami panggil Abang Zahrin meminta kami untuk mengambil upah menebas membuka tanah untuk adiknya. Kebetulan pula, tanah milik adiknya itu tidak jauh dari rumah lama saya. Pucuk dicita ulam mendatang, pelawaan Abang Zahrin disambut dengan tangan terbuka oleh saya bersama 4 orang rakan sekampung. Kami mula bekerja pada jam 5 petang dan berakhir jam 7 petang setiap hari. Dengan jumlah upah sebanyak RM 8 sehari, kami bekerja tanpa banyak kompromi. Tarikan kepada persiapan hari raya membuatkan kami bersemangat untuk bekerja.

Dengan berbekalkan parang panjang milik ayah, saya bersama teman-teman bekerja tanpa rasa gerun. Kami dipimpin oleh seorang lelaki berketurunan Indonesia yang lebih mesra disapa dengan gelaran Wak. Tugas Wak ini ialah menebang pokok dengan menggunakan chainsaw. Uniknya setiap kali sebelum menebang sebatang pokok, mulut Wak akan terkumat - kamit membaca sesuatu. Inilah yang membuatkan kami agak hormat dengan Wak. Ilmu dunia di dadanya sukar untuk dijangka. Bagi saya dan rakan-rakan pula, tugas kami hanyalah menebas semak samun dan memotong pohon-pohon kecil. Sesuatu yang paling tidak saya sukai ialah apabila berhadapan dengan pohon rotan dan pohon-pohon berduri. Pasti penuh tangan  kami dengan luka-luka akbat terguris duri pohon-pohon berkenaan.

Wak akan menjampi dahulu sebelum menebang pokok

Sesekali kami terserempak juga dengan ular berbisa namun syukurlah tidak pula kami dipatuknya. Bekerja di bulan puasa walaupun dalam tempoh yang singkat sebenarnya amat memenatkan. Tidak hairanlah kebanyakan dari kami memilih untuk tidak berpuasa manakala saya pula lebih selesa untuk bertahan walaupun sesekali terbabas.


Namun, ada juga berlaku sesuatu yang kurang menyeronokkan apabila ada diantara teman-teman saya lebih selesa melihat sahaja dari bekerja. Hal ini telah menimbulkan kemarahan Abang Zahrin sehingga ada yang menarik diri dari bekerja dengannya. Sedih juga hati melihat rakan-rakan sekerja berhenti kerja ketika hari raya hampir tiba. Beberapa hari kemudian, muncul pula teman-teman sekampung yang lain turut serta bekerja bersama dan hal insiden berhenti kerja itu lupus terus dari ingatan.

Jika tidak silap saya, kami bekerja selama 14 hari. Masalah hujan kadangkala membuatkan kami tidak dapat bekerja. Menjelang hari raya, Abang Zahrin meminta kami untuk berhenti dari melakukan kerja-kerja menebas. Menurutnya, nanti akan ada traktor yang akan menyelesaikan tugasan yang kami tinggalkan. Terasa sedih juga kerana tidak dapat berkerja semula tambahan pula bila dihitung-hitung jumlah gaji tidaklah begitu banyak jumlahnya. Saya agak beruntung kerana memperolehi gaji penuh RM 8 setiap hari. Manakala ada rakan-rakan lain terpaksa ditolak RM 1 setiap hari kerana parang panjang mereka dibelikan oleh Abang Zahrin dan mereka perlu membayar harga parang itu !.


Setelah menerima gaji beberapa hari sebelum hari raya, saya secara diam-diam pergi ke Teluk Intan untuk membeli seluar jeans baru khusus untuk dipakai semasa hari raya. Dengan gaji hasil menebas, sedikit duit simpanan dan duit pemberian ayah dapatlah saya membeli sehelai seluar jeans boot cut jenama G.A Blue dan sehelai baju t-shirt. Mahu membeli kasut kulit karipap memang mimpilah walaupun saya sememangnya amat mahu memilikinya. 

Ketika pulang ke kampung halaman dan melihat kawasan hutan yang pernah kami tebas dahulu kini telah berubah wajah mudah sahaja saya tersenyum sendirian. Kadangkala saya merasa berdosa kerana saya dan teman-temanlah yang membunuh hutan keriangan masa kecil kami. Itulah hutan kecil yang menjadi tempat kami bermain perang-perang. Itulah hutan kecil tempat kami mencari pucuk paku dan kayu - kayan namun kini ia sudah tiada. Peliknya sewaktu menebas tidak pula saya berfikiran sedemian. Hanya setelah dewasa ini barulah perasaan halus itu menyelinap ke hati sanubari saya. Ah .... tidak guna rasanya untuk menyesal. Ia satu tragedi hidup zaman remaja yang memerlukan banyak pengorbanan.

Parang panjang milik ayah yang menjadi kegunaan saya semasa menebas dahulu masih ada di kampung. Matanya masih tajam dan halus sama seperti dahulu. Kini hanya ayah dan emak sahaja yang menggunakannya sesekali apabila ke kebun. Apabila melihat ayah menggunakan parang itu, saya pasti akan terkenang suatu masa yang telah berlalu sewaktu diri masih gagah menggunakan parang itu .... ya sememangnya ia tidak akan dapat lagi dicapai kini. Saya mengerti ... saya bukan lagi seperti zaman remaja saya !

Lebih kurang beginilah bentuk parang panjang saya


0 ulasan: