BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Monday, February 28, 2011

Hujan....Ia Membeli Sebuah Kenangan ....



Di Kapit....hujannya sukar diramal. Hujan boleh turun tanpa diduga dan cuaca seakan mudah berubah sikap dengan kita. Boleh dikatakan dalam seminggu mesti ada hari-hari dimana saya akan dibasahi hujan. Kadang-kadang takut juga akan demam. Namun setakat ini....antibodi tubuh saya masih lagi kuat...hehehehee.


Malam tadi juga saya ditimpa hujan. Habis basah lenjun saya dibuatnya. Namun secara tiba-tiba ingatan saya terus melayang jauh .... teringatkan zaman kanak - kanak saya. Zaman dimana hujan menjadi sahabat yang terlalu akrab dalam kehidupan saya. Rasanya pertama kali saya melihat hujan adalah di suatu petang yang gelap... dari sebuah jendela rumah kampung kayu beratap zink saya melihat hujan jatuh menitik dari cucuran atap. Jatuh ke tanah dan membentuk kolam kecil. Dari jauh saya melihat pokok - pokok bunga yang ditanam oleh Wan Andak ( ibu saudara ) tunduk sepi. Bagaikan bersyukur dengan hujan yang diberi Tuhan.




Bunyi cucuran hujan di atap zink memang memeritkan. Namun alunan itu bagaikan hilang bila sudah selalu mendengarnya dan menjadi satu muzik yang indah di halwa telinga saya. Pada ketika itu rumah juga menjadi sunyi ... opah, emak dan adik-adik lebih suka tidur. Saya pula bukan jenis yang suka tidur siang sewaktu kecil ( tetapi bila dewasa menjadi kaki tidur siang ) akan keluar untuk mandi hujan !!!!! Itulah kenikmatan yang tiada terhingga. Bila titik-titik hujan itu menyimbah muka terasa segar yang mendingin. Berlari-lari bersama teman di dalam hujan benar-benar  menyeronokkan. Tidak pernah timbul perasaan takut akan demam atau selsema.... semuanya berlaku dengan riang !!!!!



Namun demikian, hujan memberikan satu perasaan yang lain kepada saya pabila tidak keluar bermain hujan. Suasana biasanya jadi muram. Biasanya kami di kampung tidak dibenarkan oleh ayah dan emak untuk memasang apa jua alatan elektrik kerana takut disambar kilat... sampai sekarang saya masih memegang kata-kata itu !!!


Biasanya selepas hujan kami akan keluar dari rumah. Suasana yang lembab memberi suatu perasaan yang tebal lagi untuk bermain. Padang bola pula menjadi sasaran kami bermain air takungan hujan. Tidak pernah memikirkan soal kotor walaupun tahu emak akan membebel apabila pulang ke rumah.... ia bagai satu rutin yang berulang dan terangkum dalam jadual kehidupan. Pernah juga saya dibalun bertalu-talu oleh ayah dengan buluh hanyut kerana mengikut sepupu-sepupu saya pergi memancing di sungai sewaktu hujan lebat. Sakit dan malu di depan teman-teman memang tidak terkira nilainya namun apa yang pasti saya tidak menangis....


Kadang-kadang opah dan emak membuat air kopi 'o' panas dan pisang goreng atau cokodok di waktu petang semasa hujan turun. Seronok menikmati hidangan bersama keluarga walaupun hidup dalam kedaifan namun itulah yang membuat saya mudah jatuh sebak mengenang saat-saat itu. Bila masuk waktu senja, hujan mulai berhenti... bunyi katak dan kodok silih berganti memenuhi ruang pendengaran. Ia mendendangkan satu lagu yang indah .... lagu tentang suatu musim yang gembira.



Namun......kini semuanya telah tiada. Keluarga saya sudah berpindah ke taman perumahan tidak jauh dari kampung. Rumah papan comel dua tingkat beratap zink opah sudah menjadi rumah sewa setingkat milik arwah andak, opah pula sudah lama berpulang menemui Tuhan, andak dan ende juga sudah dipanggil Tuhan, bunyi nyanyian katak juga sudah semakin menghindar.....yang tinggal cuma pokok-pokok bunga wan andak yang terus subur ditimpa hujan. Anak - anak kecil sudah tidak lagi keluar rumah bermain hujan ..... mereka akan dimarahi ibu dan ayah yang lebih suka melihat anaknya duduk di rumah bermain Facabook dan PS2 .....


Sesekali bila pulang ke kampung .... bila hujan turun, saya tanpa segan silu turun ke laman rumah bermain hujan  Bukan kebudak-budakan, tetapi membeli semula kenangan-kenangan di masa kecil saya. Setiap kali rintik-rintik hujan itu jatuh ke wajah .... terbayang saat indah itu dan mereka - mereka yang telah pergi jauh meninggalkan saya .......saya menjadi seorang yang penyedih !!!! Hujan membuatkan saya terkenang.

Al-Fatihah untuk mereka yang telah berpulang ..... saya akan menyusul kalian ....







0 ulasan: