BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Friday, February 4, 2011

Sekuntum Bunga Putih

Sudah lama saya tidak berpuisi. Namun sesekali bila bersendirian, muncul juga idea-idea untuk berpuisi. Ia sebenarnya bermula dari satu perasaan yang sukar untuk dijangka. Namun bila sudah ada pen dan kertas, segalanya terkeluar dengan mudah dan berterus terang. Puisi ini adalah untuk seorang gadis .... namun saya tidak tahu untuk gadis yang mana. Saya tidak punya seorang gadis manis untuk diberikan puisi ini ....ianya hanya sebuah ilusi dan fantasi saya .... Itu yang termaklum di benak dan hati ini.


Sekuntum bunga putih
sepi yang beralun lembut
di kelopaknya
adalah sayu hati yang rindu
pada kumbang perantau ....

Sekuntum bunga putih
lambang kasih sementara
dihisap madu
ditinggal tenang
menunggu layu ....

Sekuntum bunga putih
ada rasa kasih tertinggal
di bawa kumbang
terbang tinggi
membunuh kenangan ....


2 ulasan:

Anonymous said...

semalam takkan pernah berulang
dan hari ini kembali menyapa
dalam tangis dan kerinduan
dalam duka dan kenangan
moga bahagia disana

mungkin segala berbeza
arah dan langkah berlainan hala
namun ada ingatan yang tak mungkin terpadam selamanya~

untuk sekuntum bunga putih kamu..
moga ketemu bahagia

aku~sbahagian kenangan mu dulu

hafez j malim said...

aku tau setiap ayat yang tertulis
milik diri yang pernah menyapaku dengan mesra .... aku tidak pernah menyesal ... kenangan lalu masih aku ingat sampai aku pergi