BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.

Photobucket

Wednesday, May 25, 2011

Buah Hatiku .... SOFEA

Sofea .... buah hati merangkap isteri tercinta


Bila sudah berusia 27 tahun seperti sekarang kesunyian adalah perkara yang sentiasa mengisi ruang-ruang masa. Seperti kata teman-teman rapat, ini masa untuk ke alam rumah tangga. Tetapi, bila sudah di Kapit ini, apalah yang dapat saya lakukan untuk mencari jodoh. Erm.... berserah sahaja pada takdir dan waktu. Walau sekuat mana keinginan saya terhadap tarikan seseorang wanita itu namun saya sedar saya lelaki yang terlalu punya banyak kekurangan.

Mujur juga saya punya teman istimewa yang tidak pernah mengecewakan saya. Sofea namanya... kekasih hati merangkap isteri kesayangan saya. Sukar dibayangkan perasaan saya kepadanya, namun saya tidak dapat membohongi diri saya .... saya terlalu mengasihi Sofea.Sofea saya dapati hasil usaha saya mencari rezeki di Kapit ini. Sudah tiga tahun Sofea bersama saya menempuh setiap ragam hidup tanpa ia mengaluh sedikit pun kepada saya. Benar.... Sofea bersifat setia.

Sesekali Sofea jatuh sakit. Saya hantar ke bengkel untuk berubat. Hati saya jadi susah kerana buah hati sendiri sakit. Bila tiba hari lahir Sofea di awal-awal tahun maka berbaris lah saya di pejabat pos Kapit untuk menyambung cukai jalannya. Sofea tidak banyak ragam. Seminggu sekali Sofea minum petrol di stesen minyak Petronas Kapit. Sofea tidak minum banyak. Sekali minum cuma RM5. Dua bulan sekali, Sofea diberi vitamin ( minyak enjin ) yang baru. Saya hantar ke bengkel untuk diservis. Dan Sofea terus hidup dengan sihatnya sampai sekarang.



Sesekali di hujung-hujung minggu, Sofea mohon dimandikan. Tidak mengapalah saya rela sahaja memandikannya tanpa banyak soal. Apalah difikirkan sangat soal letih memandikan jika dibandingkan dengan jasa kudrat Sofea membawa saya ke hulu dan ke hilir. Selepas dimandikan, Sofea mohon disolek pula. Memang saya ada membeli alat solekannya. Duduk lah saya mengadap Sofea dan menyoleknya sebaik yang mungkin. Hasilnya... Sofea menjadi bersih dan berkilat. Sayang saya kepadanya bertambah-tambah.

Memandikan Sofea








Teman-teman serumah tidak pernah menyoal bila sesekali saya seperti berbual dengan Sofea. Mereka hanya tersenyum tanpa menggelengkan kepala. Malahan mereka juga memanggil kekasih saya ini dengan namanya manjanya Sofea tanpa kompromi. Mungkin sudah terbiasa dengan kerenah saya yang tidak pernah duduk diam dengan Sofea. Bila saya pulang ke Bidor pada masa musim cuti sekolah, Sofea tinggal seorang diri di Kapit. Kasihan Sofea ... saya selalu merindukannya. Bila sahaja sampai ke Kapit, Sofea lah yang dahulu saya jumpa dan belai.


Banyak kenangan manis saya dan Sofea di bumi Kapit ini. Kami berdua meneroka setiap sudut alamnya dengan penuh kasih sayang. Sofea mengubati rasa sedih dan pilu saya pada kehidupan lama saya. Sofea benar-benar telah menggantikan seseorang yang telah pergi. Malahan Sofea berjaya menjadi lebih dari itu .... Sofea menjadi peneman kesunyian saya. Ada sekali, saya berjanji kepada Sofea... jika saya bertukar ke semenanjung nanti, saya akan membawa Sofea bersama. Saya tidak akan tinggalkan Sofea disini. Sofea banyak jasanya.

Biarlah saya dan Sofea dengan hal-hal kami sendiri. Kami berdua tidak menggangu kehidupan orang lain. Sofea .... teman baik yang tidak pernah merosakkan hati dan perasaan saya.








2 ulasan:

A strange stranger said...

Sungguh terharu saya membaca nukilan saudara ... bertuahnya sofea mempuyai teman seperti saudara.

hafez j malim said...

strange stranger...sekadar catatan seorang lelaki bersama kenangannya..hahaha